I WILL FOREVER SUPPORT SS501

Rabu, 02 Januari 2013

HUBUNGAN ONTOLOGI, EPISTEMOLOGI, DAN AKSIOLOGI TERHADAP KAJIAN PENDIDIKAN ANAK USIA DINI




BAB I
1.1  Latar Belakang
Filsafat dan ilmu adalah dua kata yang saling terkait, baik secara substansial maupun historis karena kelahiran ilmu tidak lepas dari peranan filsafat, sebaliknya perkembangan ilmu memperkuat keberadaan filsafat. Ilmu tumbuh dari filsafat dan filsafat mempunyai akar-akar dalam suatu tradisi yang mencakup permulaan-permulaan dari ilmu.
Ilmu-ilmu manusia, mempelajari manusia sebagai subyek dan isi alam semesta lainnya dalam kaitan dengan manusia sebagai subyek. Yang dimaksud dengan “manusia sebagai subyek” adalah manusia sebagai makhluk berhati nurani yang memiliki nilai, berkemauan, berperasaan, dan berakal budi, yang karena itu mampu menentukan sikap dan memberikan reaksi sendiri terhadap segala sesuatu, baik terhadap benda-benda dan makhluk-makhluk lain (termasuk sesama manusia) maupun peristiwa dan aksi terhadap dirinya. Manusia dapat menentukan perilakunya lewat pertimbangan, perundingan, perhitungan, melihat ke depan (perencanaan). Manusia mampu memperhitungkan perilakunya sendiri dan perilaku orang lain.
Berhubungan dengan hal diatas, yaitu menentukan kemauan, sikap, perilaku, dan sebagainya, maka perlu adanya pembelajaran atau pembentukan bagi manusia sejak usia dini. Agar bisa menghasilkan manusia yang berkepribadian seperti yang diharapkan. Karena pada usia dini tersebut bentuk pendidikan dan perlakuan yang diberikan sangat mempengaruhi karakter setelah dewasa.
Pendidikan anak usia dini merupakan salah satu bentuk penyelenggaraan pendidikan yang menitikberatkan pada peletakan dasar ke arah pertumbuhan dan perkembangan fisik (koordinasi motorik halus dan kasar), kecerdasan (daya pikir, daya cipta, kecerdasan emosi, kecerdasan spiritual), sosio emosional (sikap dan perilaku serta agama) bahasa dan komunikasi, sesuai dengan keunikan dan tahap-tahap perkembangan yang dilalui oleh anak usia dini.
Dalam hal ini, perlu adanya pemahaman tentang hubungan pendidikan anak usia dini dengan bagian-bagian filsafat, yang berupa ontologi, epistemologi, dan aksiologi.

1.2  Rumusan Masalah
1.      Apakah pengertian filsafat ilmu?
2.      Apakah pengertian PAUD itu?
3.      Apakah pengertian ontologi, epestimologi, dan aksiologi?
4.      Apa hubungan antara ontologi, epistemologi, dan aksiologi terhadap kajian PAUD?
1.3  Tujuan
1.      Mengetahui pengertian dari filsafat ilmu
2.      Mengetahui pengertian PAUD
3.      Mengetahui pengertian ontologi, epistemologi, dan aksiologi
4.      Mengetahui hubungan antara ontologi, epistemologi, dan aksiologi terhadap kajian PAUD                                                                                                           
BAB II
2.1 Pengertian Filsafat Ilmu
      1. Pengertian filsafat
Filsafat dalam bahasa Inggris, yaitu: philosophy, adapun istilah filsafat berasal dari bahasa Yunani: Philosophia, yang terdiri atas dua kata: philos (cinta) atau philia (persahabatan, tertarik kepada) dan sophos (‘hikmah’, kebijaksaan, penetahuan, keterampilan, pengalaman praktis, inteligensi). Jadi, secara etimologi, filsafat berarti cinta kebijaksaan atau kebenaran (love of wisdom). Orangnya disebut filosof yang dalam bahasa Arab disebut failasuf.
Immanuel Kant (dalam Amsal Bachtiar, 2009:8) mengatakan bahwa filsafat itu ilmu dasar segala pengetahuan, yang mencakup didalamnya empat persoalan, yaitu:
1.      Apakah yang kita ketahui? (Dijawab oleh metafisika)
2.      Apakah yang boleh kita kerjakan? (Dijawab oleh etika/norma)
3.      Sampai dimanakah pengharapan kita? (Dijawab oleh agama)
4.      Apakah yang dinamakan manusia? (dijawab oleh antropologi)
Filsafat sebagai proses berpikir yang sistematis dan radikal memiliki dua objek, yakni objek material dan objek formal. Objek material filsafat adalah segala yang ada. Segala yang ada mencakup ada yang tampak dan ada yang tidak tampak. Ada yang tampak adalah dunia empiris, sedangkan ada yang tidak tampak adalah alam metafisika. Sebagian filosof membagi objek material filsafat atas tiga bagian, yaitu yang ada dalam alam empiris, yang ada dalam pikiran dan yang ada dalam kemungkinan. Adapun objek formal filsafat adalah sudut pandang yang menyeluruh, radikal, dan rasional tentang segala yang ada.
      2. Pengertian Ilmu
Ilmu berasal dari bahasa Arab: ‘alima, ya’lamu, ‘ilman, yang berarti: mengerti, memahami, benar-benar. Dalam bahasa Inggris disebut science; dari bahasa Latin scientia (pengetahuan)-scire(mengetahui). Jadi pengertian ilmu yang terdapat dalam kamus bahasa Indonesia adalah pengetahuan tentang suatu bidang yang disusun secara bersistem menurut metode-metode tertentu, yang dapat digunakan untuk menerangkan gejala-gejala tertentu dibidang (pengetahuan) itu.
Pada dasarnya, setiap ilmu memiliki dua macam objek, yaitu objek material dan objek formal. Objek material adalah sesuatu yang dijadikan sasaran penyelidikan, seperti tubuh manusia adalah objek material ilmu kedokteran. Adapun objek formalnya adalah meode untuk memahami objek materil tersebut.
            Adapun perbedaan antara ilmu dan pengetahuan, ilmu adalah bagian dari pengetahuan yang terklasifikasi, tersistem dan terukur serta dapat dibuktikan kebenarannya secara empiris. Pengetahuan adalah keseluruhan pengetahuan yang belum tersusun, baik mengenai metafisik maupun fisik. Ilmu bagaikan sapu lidi, yakni lidi yang sudah diraut dan dipotong ujung dan pangkalnya kemudian diikat sehinggan menjadi sapu lidi. Sedangkan pengetahuan adalah lidi-lidi yang masih berserakan yang belum tersusun dengan baik.
            Setelah dipahami pengertian filsafat, ilmu, dan pengetahun, maka dapat disimpulkan bahwa filsafat ilmu merupakan kajian secara mendalam tentang dasar-dasar ilmu, sehingga filsafat ilmu pelu menjawab beberapa persoalan berikut:
1.      Pertanyaan landasan ontologis
Objek apa yang ditelaah? Bagaimana wujud yang hakiki dari objek tersebut? Bagaimana korelasi antara objek tadi dengan daya tangkap manusia (seperti berpikir, meras, dan mengindera) yang menghasilkan ilmu? Dari landasan ontologis ini adalah dasar untuk mengklasifikasi pengetahuan dan sekaligus bidang-bidang ilmu.
2.      Pertanyaan landasan epistemologis
Bagaimana proses pengetahuan yang masih berserakan dan tidak teratur itu menajdi ilmu? Bagaimana prosedur dan mekanismenya? Hal-hal apa yang harus diperhatikan agar kita mendapatkan pengetahuan yang benar? Apa yang disebut kebenaran itu sendiri? Apakah kriterianya? Cara/ teknik/ sarana apa yang membantu kita dalam mendapatkan pengetahuan yang berupa ilmu?
3.      Pertanyaan landasan aksiologis
Untuk apa pengetahuan yang berupa ilmu itu dipergunakan? Bagaimana kaitan antara cara penggunaan tersebut dengan kaidah-kaidah moral? Bagaimana penentuan objek dan metode yang ditelaah berdasarkan pilihan-pilihan moral? Bagaiman korelasi antara teknik procedural yang meupakan operasionalisasi metode ilmiah engan norma-norma moral?

2.2 Pengertian PAUD
            Pendidikan anak usia dini (PAUD) adalah jenjang pendidikan sebelum jenjang pendidikan dasar yang merupakan suatu upaya pembinaan yang ditujukan bagi anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut.
Pendidikan anak usia dini merupakan salah satu bentuk penyelenggaraan pendidikan yang menitikberatkan pada peletakan dasar ke arah pertumbuhan dan perkembangan fisik (koordinasi motorik halus dan kasar), kecerdasan (daya pikir, daya cipta, kecerdasan emosi, kecerdasan spiritual), sosio emosional (sikap dan perilaku serta agama) bahasa dan komunikasi, sesuai dengan keunikan dan tahap-tahap perkembangan yang dilalui oleh anak usia dini.
Usia 0-6 tahun, merupakan masa peka bagi anak. Para ahli menyebut sebagai masa golden age, dimana perkembangan kecerdasan pada masa ini mengalami peningkatan sampai 80%. Pada masa ini terjadinya pematangan fungsi-fungsi fisik dan psikis yang siap merespon stimulasi yang diberikan oleh lingkungan. Masa ini merupakan masa untuk meletakkan dasar pertama dalam mengembangkan kemampuan fisik, kognitif, bahasa, seni, social emosional, disiplin diri, nilai-nilai agama, konsep diri dan kemandirian.
            Direktorat PAUD Depdiknas menyatakan bahwa PAUD adalah suatu proses pembinaan tumbuh kembang anak usia lahir hingga enam tahun secara menyeluruh, yang mencakup aspek fisik dan nonfisik, dengan memberikan rangsangan bagi perkembangan jasmani, rohani (moral dan spiritual), motorik, akal-fikir, emosional, dan sosial yang tepat dan benar agar anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal.
            Ada dua tujuan diselenggarakannya pendidikan anak usia dini yaitu  :
Tujuan utama : untuk membentuk anak Indonesia yang berkualitas, yaitu anak yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan tingkat perkembangannya sehingga memiliki kesiapan yang optimal di dalam memasuki pendidikan dasar serta mengarungi kehidupan di masa dewasa.
Tujuan penyerta : untuk membantu menyiapkan anak mencapai kesiapan belajar di sekolah.
            Anak usia dini merupakan aset sangat vital bagi negara, karena anak adalah penerus generasi. Sekarang, anak-anak hidup di abad modern dimana disegala bidang diperlukan orang yang tidak hanya memiliki kepintaran tetapi juga kecerdasan. Kecerdasan bukan hanya didapat dibangku sekolah, tetapi lebih pada pengalaman. Untuk mendapatkan keecerdasan tentu tidak hanya belajar tetapi juga dari bermain. Dalam bermain, anak memperoleh banyak pengalaman yang sangat berguna. Bila segala potensi yang dimiliki anak dapat dikembangkan sesuai konsep tumbuh kembang anak maka anak akan kaya pengalaman, dan pengalaman adalah guru yang paling baik. Anak yang kaya pengalaman, kelak dewasa akan jadi orang yang berkepribadian tangguh dan andal, mampu menghadapi segala tantangan zaman. Setiap anak berpeluang sama untuk menjadi jenius, sepanjang pemberian stimulus pada otak dilakukan sejak dini. Disamping itu, anak usia dini merupakan masa kritis, terutama dari segi gizi, kesehatan, dan psikologi. Oleh karena itu, kebutuhan tumbuh kembang anak mencakup kebutuhan gizi seimbang, kesehatan, pendidikan dan psikososial. Kebutuhan itu merupakan satu kesatuan yang utuh untuk dikembangkan pada masa usia balita tersebut.
2.3 Pengertian Epistemologi, Aksiologi, dan Ontologi
      A. Ontologi
            Menurut bahasa, ontologi ialah berasal dari bahasa Yunani yaitu, On/Ontos = ada, dan Logos = ilmu. Jadi, ontologi adalah ilmu tentang yang ada. Menurut istilah, ontologi ialah ilmu yang membahas tentang hakikat yang ada, yang merupakan ultimate reality baik yang berbentu jasmani/konkret maupun rohani/abstrak.
            Term ontologi pertama kali diperkenalkan oleh Rudolf Goclenius pada tahun 1636 M. untuk menamai teori tentang hakikat yang ada yang bersifat metafisis. Dalam perkembangannya Christian Wollf membagi metafisika menjadi dua, yaitu metafisika umum dan metafisika khusus. Metafisika umum dimaksudkan sebagai istilah lain dari ontologi. Dengan demikian, metafisika umum atau ontologi adalah cabang filsafat yang membicarakan prinsip yang paling dasar atau paling dalam dari segala sesuatu yang ada. Sedang metafisika khusus masih dibagi lagi menjadi kosmologi, psikologi, dan teologi.
            Kosmologi adalah cabang filsafat yang secara khhusus membicarakan tentang alam semesta. Psikologi adalah cabang filsafat yang secara khusus membicarakan tentang iwa manusia. Teologi adalah cabang filsafat yang secra khusus membicarakan tuhan.
      B. Epistemologi
Epistemologi secara etimologis berasal dari dua suku kata, yakni: “epistem” (Yunani) yang berarti pengetahuan atau ilmu (pengetahuan) dan ‘logos’ yang berarti ‘disiplin’ atau teori. Dalam KamusWebst er disebutkan bahwa epistemologi merupakan  “Teori ilmu pengetahuan (science) yang melakukan investigasi mengenai asal-usul, dasar, metode, dan batas-batas ilmu pengetahuan.”
Epistemologi adalah bagian filsafat yang membicarakan tentang terjadinya pengetahuan, sumber pengetahuan, asal mula pengetahuan, batas-batas, sifat, metode dan kesalihan pengetahuan. Persoalan dalam epistemologi adalah bagaimanakah manusia dapat mengetahui sesuatu? Dari mana pengetahuan itu dapat diperoleh? Dan bagaimanakah validitas pengetahuan itu dapat dinilai?
Mengapa sesuatu disebut ilmu? Apa saja lintas batas ilmu pengetahuan? Dan, bagaimana prosedur untuk memperoleh pengetahuan yang bersifat ilmiah? Pertanyaan-pertanyaan itu agaknya yang dapat dijawab dari pengertian epistemologi yang sudah disebutkan. Kumpulan data tidak memiliki arti apa-apa tanpa adanya proses dan prosedur yang memiliki standar ilmiah.
      C. Aksiologi
            Ilmu merupakan sesuatu yang paling penting bagi manusia, karena dengan ilmu semua keperluan dan kebutuhan manusia bias terpenuhi secara lebih cepat dan lebih mudah. Dan merupakan kenyataan yang tidak bisa dipungkiri bahwa peradaban manusia sangat berhutang kepada ilmu. Singkatnya ilmu merupakan sarana untuk membantu manusia dalam mencapai tujuan hidupnya. Kemudian timbul pertanyaan, apakah ilmu selalu merupakan berkah dan penyelamat bagi manusia?
Untuk lebih mengenal apa yang dimaksud dengan aksiologi, akan diuraikan beberapa definisi tentang aksiologi, diantaranya:
1.      Aksiologi berasal dari perkataan axios (Yunani) yang berarti nilai dan logos yang berarti teori. Jadi aksiologi adalah “teori tentang nilai”.
2.      Sedangkan arti aksiologi yang terdapat didalalam bukunya Jujun S. Suriasumantri Filsafat Ilmu Sbuah Pengantr Populer bahwa aksiologi diartikan sebagai teori nilai yang berkaitan dengan kegunaan dari pengetahuan yang diperoleh.
3.      Menurut Bramel, aksiologi terbagi dalam tiga bagian. Pertama, moral conduct, yaitu tidakan moral, bidang ini melahirkan disiplin khusus, yakni etika. Kedua, esthetic expression, yaitu ekspresi keindahan. Bidang ini melahirkan keindahan. Ketiga, sosio-political life ,yaitu kehidupan social politik, yang akan melahirkan sosio-politik.
4.      Dalam Enyclopedia of philosophy dijelaskan, aksiologi disamakan dengan Value and Valuation. Ada tiga bentuk Value and Valuation.
a.       Nilai, digunakan sebagai katabenda abstrak.
b.      Nilai sebagai katabenda konkret.
c.       Nilai juga digunakan sebagai kata kerja dalam ekspresi menilai, member nilai, dan dinilai.
      Dari definisi-definisi mengenai aksiologi diatas, terlihat dengan jelas bahwa permasalahan yang utama adalah mengenai nilai. Nilai yang dimaksud adalah sesuatu yang dimiliki manusia untuk melakukan berbagai pertimbangan tentang apa yang dinilai. Teori tentang nilai yang dalam filsafat mengacu pada permasalahan etika dan estetika.
2.3 Hubungan Ontologi, Epistemologi, dan Aksiologi Terhadap Kajian PAUD
Ontologi
Ontologi adalah pembahasan tentang hakekat pengetahuan. Ontologi membahas pertanyaan-pertanyaan semacam ini: Objek apa yang ditelaah pengetahuan? Adakah objek tersebut? Bagaimana wujud hakikinya? Dapatkah objek tersebut diketahui oleh manusia, dan bagaimana caranya?
Hubungan ontologi terhadap kajian PAUD antara lain adalah bagaimana wujud hakikat PAUD? Objek apa yang ditelaah PAUD?
1.      Hakikat PAUD
PAUD adalah ilmu multi dan interdisipliner, artinya tersusun oleh banyak disiplin ilmu yang saling terkait. Ilmu Psikologi perkembangan, ilmu Pendidikan, ilmu Bahasa, ilmu Seni, ilmu Gizi, ilmu Biologi perkembangan anak, dan ilmu-ilmu terkait lainnya saling erintegrasi untuk membahas setiap persoalan PAUD. Untuk mengembangkan kemampan intelektual anak, diperlukan berbagai kegiatan yang dilandasi dengan ilmu psikologi, ilmu pendidikan, ilmu matematika untuk anak, sains untuk anak, dan seterusnya. Beberapa komponen yang terkait dengan PAUD adalah sebagai berikut:
a.       Kurikulum PAUD
Kurikulum PAUD bertujuan untuk mengembangkan seluruh potensi anak agar kelak dapat berfungsi sebagai manusia yang utuh sesuai kultur, budaya, dan falsafah suatu bangsa. Anak dapat dipandang sebagai individu yang baru mulai mengenal dunia. Ia belum mengetahui tatakrama, sopan-santun, aturan, norma, etika, dan berbagai hal tentang dunia. Ia juga sedang belajar berkomunikasi dengan orang lain dan belajar memahami orang lain. Anak perlu dibimbing agar mampu memahami berbagai hal tentang dunia dan isinya. Ia juga perlu dibimbing agar memahami berbagai fenomena alam dan dapat melakukan keterampilan-keterampilan yang dibutuhkan untuk hidup di masyarakat. Interaksi anak dengan benda dan dengan orang lain diperlukan untuk belajar agar anak mampu mengembangkan kepribadian, watak, dan akhlak yang mulia. Usia dini merupakan saat yang amat berharga untuk menenamkan nilai-nilai nasionalisme, kebangsaan, agama, etika, moral, dan sosial yang berguna untuk kehidupannya dan strategis bagi pengembangan suatu bangsa.

b.      PembelajaranPAUD
Pembelajaran bersifat holistik dan terpadu. Pembelajaran mengembangkan semua aspek perkembangan, meliputi
(1) moral dan nilai-nilai agama,
(2) sosial- emosional,
(3) kognitif (intelektual),
(4) bahasa,
(5) Fisik-motorik,
(6) Seni.
Pembelajaran bersifat terpadu yaitu tidak mengajarkan bidang studi secara terpisah. Satu kegiatan dapat menjadi wahana belajar berbagai hal bagi anak. Bermain sambil belajar, dimana esensi bermain menjiwai setiap kegiatan pembelajaran amat penting bagi PAUD. Esensi bermain meliputi perasaan senang, demokratis, aktif, tidak terpaksa, dan merdeka menjadi jiwa setiap kegiatan. Pembelajaran hendaknya disusun sedemikian rupa sehingga menyenangkan, membuat anak tertarik untuk ikut serta, dan tidak terpaksa. Guru memasukkan unsur-unsur edukatif dalam kegiatan bermain tersebut, sehingga anak secara tidak sadar telah belajar berbagai hal.

2.      Objek telaah PAUD
Usia dini merupakan kesempatan emas bagi anak untuk belajar, sehingga disebut usia emas (golden age). Oleh karena itu, kesempatan ini hendaknya dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk proses belajar anak. Rasa ingin tahu pada usia ini berada pada posisi puncak. Tidak ada usia sesudahnya yang menyimpan rasa ingin tahu anak melebihi usia dini, khususnya usia 3-4 tahun dan 4-6 tahun.
Objek belajar anak usia dini bukan terfokus pada mengejar prestasi, seperti kemampuan membaca, menulis, berhitung dan penguasaan pengetahuan yang bersifat akademis. Namun objek belajarnya lebih diarahkan pada mengembangkan pribadi, seperti sikap dan minat belajar serta berbagai potensi dan kemampuan dasar anak.
Orientasi anak lebih baik mengarah pada pengembangan sikap mental yang positif. Anak yang mampu mengembangkan sikap mental positif akan mengembangkan rasa ingin tahu yang tinggi, semangat belajar yang menyala, gemar membaca, mampu mengembangkan kreativitas diri dan memiliki dorongan yang kuat untuk terus mengembangka diri. Hal itu merupakan prestasi yang luar biasa bagi anak disbanding prestasi akademik yang saat ini dicapai.
Epistemologi
Epistemologi adalah pembahasan mengenai metode yang digunakan untuk mendapatkan pengetahuan. Epistemologi membahas pertanyaan-pertanyaan seperti: bagaimana proses yang memungkinkan diperolehnya suatu pengetahuan? Bagaimana prosedurnya? Hal-hal apa yang harus diperhatikan agar kita mendapatkan pengetahuan yang benar? Lalu benar itu sendiri apa? Kriterianya apa saja?
Hubungan epistemologi terhadap kajian PAUD diantaranya yaitu bagaimana proses atau prosedur PAUD tersebut? Apa saja kriteria PAUD itu?
Bagaimana anak belajar?
1.      Belajar visual
Anak belajar melalui pengamatan, artinya anak belajar menggunakan media gambar seperti foto, lukisan, dan bemda-benda lain. Dari gambar-gambar atau foto-foto tersebut anak mengamati, sehingga anak menyerap informasi dan memperoleh sesuatu yang bernilai pembelajaran. Anak- anak yang belajar dengan tipe ini disebut belajar visual. Mereka menyerap informasi melalui mengamati objek-objek gambar, foto, dengan cara melihat.
2.      Belajar auditori
Diantara anak-anak usia dini ada yang belajar dengan cara auditori, artinya mereka belajar melalui mendengarkan informasi yang diterima berupa suara, seperti komunikasi lisan, bercakap-cakap, cerita, dongeng, dan tanya jawab. Dan biasanya anak suka mendengarkan apa yang disampaikan.
3.      Belajar kinestetik
Anak yang belajar bertipe kinestetik biasanya mereka menyerap informasi sebagai proses belajar adalah melelui sentuhan. Anak senang menyentuh dan meraba seperti membalik-balik, membongkar dan memasang benda-benda yang menjadi objek belajar mereka. Sentuhan itu sebagai bentuk eksplorasinya (rasa memenuhi ingin tahunya) terhadap benda yang menjadi objek belajarnya.

Prinsip Pendidikan Anak Usia Dini
1.      Berorientasi pada kebutuhan anak
2.      Kegiatan belajar dilakukan melalui bermain
3.      Merangsang munculnya kreativitas dan inovatif
4.      Menyediakan lingkungan yang mendukung proses belajar
5.      Mengembangkan kecakapan hidup anak
6.      Menggunakan berbagai sumber dan media belajar yang ada dilingkungan sekitar
7.      Dilaksanakan secara bertahap dengan mengacu pada prinsip perkembangan anak
8.      Rangsangan pendidikan mencakup semua aspek perkembangan
Karakteristik anak usia dini
1.      Usia 0-1 tahun
Pada masa bayi perkembangan fisik mengalami kecepatan luar biasa, paling cepat dibanding usia selanjutnya. Berbagai karakteristik anak bayi antara lain:
a.       Mempelajari keterampilan motorik mulai dari berguling, merangkak, duduk, berdiri dan berjalan
b.      Mempelajari keterampilan menggunakan panca indera seperti melihat atau mengamati, meraba, mendengar, mencium dan mengecap dengan memasukkan setiap benda ke mulut
c.       Mempelajari komunikasi social
2.      Usia 2-3 tahun
Beberapa karakteristik yang dilalui anak usia 2-3 tahun antara lain:
a.       Anak sangat aktif mengeksplorasi benda-benda yang ada disekitarnya
b.      Anak mulai mengembangkan kemampuan berbahasa
c.       Anak mulai belajar mengembangkan emosi
3.      Usia 4-6 tahun
Anak usia 4-6 tahun memiliki karakteristik antara lain:
a.       Berkaitan dengan perkembangan fisik, anak sangat aktif melakukan berbagai kegiatan
b.      Perkembangan bahasa juga semakin baik
c.       Perkembangan kognitif (daya pikir) sanagt pesat, ditunjukkan dengan rassa ingin tahu anak yang luar biasa terhadap lingkungan sekitar
d.      Bentuk permainan anak masih bersifat individu
Aksiologi
Aksiologi adalah pembahasan mengenai nilai moral pengetahuan. Aksiologi menjawab pertanyaan-pertanyaan model begini: untuk apa pengetahuan itu digunakan? Bagaimana kaitan antara cara penggunaan pengetahuan tersebut dengan kaidah-kaidah moral? Bagaimana penentuan objek yang ditelaah berdasarkan pilihan-pilihan moral? Bagaimana kaitan antara metode pengetahuan dengan norma-norma moral/profesional?
      Masa kanak-kanak merupakan masa emas bagi pembentukan moral. Pada masa ini, jika suatu landasan moral yang baik telah berhasil ditanamkan, landasan moral tersebut selanjutnya akan menjadi penuntun individu dalam bertingkah laku seumur hidupnya. Pengembangan nilai moral dan budi pekerti pada anak menjadi sangat penting khususnya implikasinya bagi pendidikan guna menciptakan generasi penerus bangsa yang tidak hanya maju secara intelektual namun juga kokoh dalam nilai moral dan kepribadian yang berbudi pekerti.
      Usia dibawah lima tahun adalah usia yang paling kritis/paling menentukan dalam pembentukan karakter dan juga kepribadian seseorang. Kalau seseorang sudah terlanjur menjadi pencuri atau penjahat, maka pendidikan universitas bagi orang tersebut bisa dikatakan tidak berarti apa-apa. Sebagaimana halnya sebatang pohon bambu, setelah tua susah dibengkokkan. Mendidik anak usia dini ibarat membentuk ukiran dibatu yang tidak akan mudah hilang bahkan akan membekas selamanya. Artinya pendidikan anak usia dini akan membekas hingga anak dewasa. Pendidikan anak usia dini ini adalah peletak dasar bagi pendidikan anak selanjutnya. Keberhasilan pendidikan usia dini adalah peletak dasar bagi pendidikan anak selanjutnya.
      Perkembangan nilai moral merupakan interaksi antara perkembangan psikis dan intelektual dengan pengalaman-pengalaman pada realitas keluarga, lingkungan dan masyarakat. Kemampuan berfikir dan bersikap akan menstimulus anak pada kemampuan menilai baik dan buruk serta salah dan benar terhadap suatu tatanan sosial. Perkembangan moral pada anak memiliki perbedaan tersendiri pada tiap individu berkait dengan kemampuan fisik, psikis dan kognitifnya serta keberadaan lingkungan di mana remaja tumbuh. Seorang anak yang berkembang pada lingkungan kondusif (lingkungan santri, terdidik, daerah aman, strata sosial baik) serta kemampuan fisik, psikis, dan kognitif yang baik akan memiliki standar nilai moral yang cukup tinggi, sebaliknya anak yang tumbuh pada lingkungan yang kurang kondusif (daerah kriminal, lokalisasi, daerah perjudian, lingkungan kumuh, dan lain-lain) serta aspek fisik, psikis dan intelektual rendah juga akan memiliki standar nilai moral yang rendah pula.
            Hal yang perlu dipahami bahwa perkembangan nilai moral akan selalu terkait erat dengan budi pekerti. Karena nilai-nilai yang terkandung dalam pesan moral adalah pembentuk budi pekerti secara keseluruhan.           
Tolok ukur keberhasilan penanaman moral. Keberhasilan dalam mendidik moral anak adalah ketika anak melakukan tindakan moral atas inisiatifnya sendiri dan tanpa pengawasan.
BAB III
3.1  Kesimpulan
            Pendidikan anak usia dini merupakan suatu disiplin ilmu pendidikan yang secara khusus memperhatikan, menelaah dan mengembangkan berbagai interaksi edukatif antara anak usia dini dengan pendidik untuk mencapai tumbuh kembang potensi anak secara optimal.
            Sebagai rumpun keilmuan, pendidikan anak usia dini memiliki kerangka ontologis, epistimologis, dan aksiologis yang merupakan dasar suatu ilmu. Kerangka ontologis pendidikan anak usia dini mencakup berbagai interaksi edukatif pada wilayah situasi pendidikan (keluarga, masyarakat, sekolah). Kajian ontologis ini memberikan keluasan wilayah terapan dan pengembangan ilmu pendidikan anak usia dini sehingga akan memiliki nilai guna (aksiologis) yang luas untuk berbagai kepentingan dan tujuan.
            Pendidikan anak usia dini secara akademik dan praktis dapat dipelajari, ditelaah, dan diterapkan serta dikembangkan dalam seting keluarga. Interaksi edukatif antara anak usia dini dengan orang dewasa dalam keluarga merupakan salah satu bentuk kajian khusus yang memberikan gambaran tentang isi dan proses pendidikan yang dapat diterapkan dan dikembangkan dalam seting keluarga. Nilai aksiologis dari gambaran isi dan proses pendidikan anak usia dini dalam keluarga dapat dijadikan panduan dan perbandingan bagi orang tua maupun calon orang tua untuk membimbing dan membina tumbuh kembang anak secara optimal dalam lingkungan keluarga.
Dari sudut epistimologi, kajian tentang metodologi pembelajaran anak usia dini telah dikembangkan dengan acuan filosofis, pendekatan dan model yang beraneka ragam, termasuk didalamnya adalah kajian tentang model kurikulum untuk anak usia dini. Sesuai dengan kerangka landasar filsafat, kurikulum anak usia dini secara garis besar dikelompokan dalam tiga model. Pendekatan pertama dilakukan dengan model proses pematangan (maturitional models). Pendekatan kedua dikenal dengan model tingkah laku-lingkungan. Pendekatan ketiga dilakukan dengan menggunakan model interaksi.
      3.2 Saran
Dengan adanya makalah ini semoga dapat memberikan manfaat, informasi, dan ilmu serta semua pihak bisa memahami hubungan antara ontologi, epistemologi, dan aksiologi terhadap kajian Pendidikan Anak Usia Dini.




Daftar Pustaka
Amsal Bachtiar. 2009. Filsafat Ilmu. Jakarta : Rajawali Pers
Surajiyo. 2009. Filsafat Ilmu dan Pengembangannya di Indonesia. Jakarta : Bumi Aksara
Rita Kurnia. 2010. Program Pembelajaran Pendidikan Anak Usia Dini. Pekanbaru : Cendikia
      Insani
Arief Sidharta. 2008. Apakah Filsafat dan Filsafat Ilmu itu? Bandung : Pustaka Sutra
Wilson. 2009. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Pekanbaru

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar